Ampun Pak Pos, kok PIN Adsense saya di buang?

Pengalaman saya yang ke tiga kalinya mengalami hal ini. Surat-surat yang datang menggunakan jasa Pos di antar dan diletakkan bukanlah pada tempatnya. Memang tidak di buang, tapi menurut saya cukup cocok kalau dikatakan dengan istilah di buang. Karena Pak Pos kadang-kadang suka mengantarkan surat dengan cara meletakkannya di tempat yang tidak semestinya. Beberapa waktu lalu saya mengalami hal yang sama. Surat yang datang untuk saya hanya diletakkan tepat di atas pagar. Tanpa mengetuk pintu, atau memanggil penunggu rumah, meletakkan surat tersebut di pagar ketika di antar terkesan bagi Pak Pos adalah cara yang simple dan aman.

Berbeda halnya dengan surat tertulis dalam bentuk dokumen atau paket, biasanya jasa Pos Indonesia akan memanggil si penerima hingga benar-benar sampai dengan aman di tangannya. Padahal, surat-surat saya yang di antar dan diletakkan di tempat-tempat yang tidak semestinya tersebut adalah sangat berharga bagi saya. Entah mungkin karena dari Google jadi di anggap mungkin cuma sekedar surat biasa. Padahal isinya itu duit Pak, sedikit rupiah untuk nambah-nambah biaya hidup saya, istri, dan anak.

PIN Adsense saya di buang Pak PosSo, kalau anda sedang menunggu PIN, WU, atau cek dari Google Adsense. Saran saya adalah, setelah 3 minggu cek, WU, atau PIN dari Adsense diterbitkan, jangan lupa untuk stand by atau lihat-lihat di sekitar pagar dan pekarangan. Karena bisa saja pengalaman saya ini terjadi pada anda. Takutnya, surat dari Adsense yang sedang anda tunggu-tunggu ternyata tidak sampai di tangan hanya karena keteledoran Pak Pos.

Meskipun beberapa kali saya mengalami pengalaman seperti ini, (terutama semua surat dari Google) selalu saja berada di tempat yang tidak semestinya. Padahal pagar tidak di kunci, pintu rumah sering terbuka, dan kondisi rumah saya relatif ramai & selalu ada orang di rumah. Saya merasa setiap Adsense telah menerbitkan surat, selalu saja harap-harap cemas.

“Saya tetap positif thinking. Saya tahu Pak Pos capek, saya tahu Pak Pos lelah, atau saya berfikiran positif mungkin Pak Pos sedang ada masalah. Atau bisa jadi Pak Pos mengira tidak ada orang di rumah. Atau, bisa jadi Bapak meletakkan di pagar saya tapi angin yang berhembus membuat surat saya jatuh. Tapi tolong donk Pak Pos, di balik jasa anda yang sangat besar, tolong sampaikan surat-surat saya hingga berada di tangan penerima”.

Berapa hari Cek Adsense sampai? Berapa hari Western Union tiba di rumah? Berapa lama PIN Adsense datang? Semoga pengalaman saya bisa menjadi pelajaran bagi anda yang sedang bertanya tentang semua hal di atas.

Bagaimanapun itu saya tetap memberikan doa untuk Pak Pos yang telah mengantarkan surat-surat saya. Semoga diberikan kesehatan, perlindungan, rejeki berlimpah, rahmat dan hidayahNya. Amin…

Selain itu meskipun Pin Adsense saya di buang alias sampai di tempat yang tidak semestinya, akhir kata saya tetap ingin mengucapkan “Terima kasih Pak Pos. Semoga ke depannya bisa lebih baik..”.

About Andy Febrian 532 Articles
Menyukai dunia web development, Wordpress lovers, writing dan blogging. Simple & apa adanya. Semoga tulisan di atas bermanfaat :)

3 Comments on Ampun Pak Pos, kok PIN Adsense saya di buang?

  1. Waduh.. kalo saya masih mending mas *bener2 ga sampe rumah* 🙂
    kalo ga mampir dirumah RT & itu juga pas kita ketemu dia aja baru tau kalau ada surat atau paket buat kita, makanya sy kalo kirim apa2 suka pake alamat orang

  2. Naah ini yang gw takutin klo ngikut Adsense, sebenernya dah lama ngikut adsense cuman gak di urus lagi. Sama kasusnya mksdnya ketakutannya, klo jam kerja dirumah gak ada orang, tetangga sepi, klo libur kadang keluar rumah. Klo di lempar/disangkutin ke pager rumah bisa aja ketiup angin, diambil orang, atau tau-tau lagi dikantor ujan deres, amsyong udah…..

    Mo bikin kotak pos kudu jebol pondasi pager…dah berapa taun ya Adsense gak ngembangin cara transfer/pembayaran…hmmmmm…

    @Wildan : Kan udah ada metode pembayaran via Western Union bro, jadi sekarang pake WU aja 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*